Subscribe:

Pages

June 26, 2010

Assalamualaikum sahabatku (^_^)

~Maaf buat sahabat-sahabat yang menanti entry baru kerana saya agak "busy" menyelesaikan tugasan-tugasan yang diberikan~

Hadiah buat sahabat-sahabat


June 16, 2010

Duhai Hawa


~Assalamulaikum buat sahabat tercinta.Apa khabar iman kita hari ini? Alhamdulillah syukur ke hadrat illahi diberi lagi peluang lagi untuk mencurahkan idea didalam blog ini. Sepanjang pembelajaran saya dalam cytopathology tentang keabnormalan yang berlaku pada endometrium lalu terdetik dalam hati saya setiap apa yang dianjurkan oleh Islam adalah bertepatan dalam kehidupan kita~


Struktur Pembiakan Wanita

Sebelum berbicara lanjut tentang ini, adalah lebih baik saya sertakan sistem pembiakan wanita.

Gambarajah 1

Keabnormalan trak pembiakan wanita ( Lesi Benign Endometrium)

Apakah yang dimaksudkan dengan Lesi Benign1 Endometrium? Ia adalah merupakan perubahan yang bercirikan benign1 pada sel endometrium. Antara lesi benign endometrium adalah Endometritis, Adenomyosis, Endometriosis dan lain-lain.




Endometritis
Endometritis merupakan inflamasi2 yang berlaku pada endometrium. Antara faktor yang membawa kepada endometritis adalah Pelvic Inflammatory Disease (PID) dan pemakaian IUD (intra-uterine device). PID biasanya disebabkan oleh Sexual Transmitted Disease (STD) iaitu Penyakit Jangkitan Seksual.  Penggunaan IUD adalah bertujuan untuk merancang kehamilan.

Adenomyosis
            Ia merupakan keadaan yang dicirikan dengan kehadiran tisu endometrial yang tumbuh secara berlebihan di dalam myometrium (rujuk gambarajah 1). Antara salah satu sebab yang menyebabkan penyakit ini adalah pengguguran kandungan.

Endometriosis
Ia di definisikan sebagai pertumbuhan kelenjar diluar uterus. Keadaan ini biasa berlaku kepada wanita wanita 30 hingga 40 tahun yang belum pernah mengandung.


Apakah Perkaitannya?

Sebelum itu, sama-sama kita hayati Firman Allah SAW dalam Surah Al-Mu’minuun tentang penciptaan manusia.

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari pati (yang berasal) dari tanah;

Kemudian Kami jadikan "pati" itu (setitis) air benih pada penetapan yang kukuh;

Kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku. lalu Kami ciptakan darah beku itu menjadi seketul daging; kemudian Kami ciptakan daging itu menjadi beberapa tulang; kemudian Kami balut tulang-tulang itu dengan daging. Setelah sempurna kejadian itu Kami bentuk dia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya. Maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah sebaik-baik Pencipta.

Al-Mu’minuun : 12-14

Saban hari kita mendengar kes buang bayi, makin hari makin menjadi. Sudah menjadi kebiasaan para remaja mengambil langkah ini. Jumlah itu belum ditambah lagi dengan  pengguguran kandungan. Adikku, tidakkah kamu mengetahui risiko yang bakal dihadapi akibat pengguguran bayi. Seperti yang dinyatakan diatas salah satu risiko yang bakal dihadapi adalah Adenomyosis.

Kebanyakan hospital menyarankan perancangan keluarga kepada ibu-ibu. Antaranya adalah makan pil, suntikan hormon, atau penggunaan alat dalam rahim (IUD). Ada juga ibu-ibu mengambil langkah mudah untuk penggunaan IUD. Bahagian vaginal pada alat tersebut akan menyediakan tempat pembiakan bakteria. Keadaan ini boleh membawa kepada Endometritis. Tidak cukupkah Islam telah memberi kaedah semulajadi bagi perancangan kehamilan terbaik iaitu dengan menyusu lengkap selama 2 tahun?

Dan ibu-ibu hendaklah menyusukan anak-anak mereka selama dua tahun genap iaitu bagi orang yang hendak menyempurnakan penyusuan itu; dan kewajipan bapa pula ialah memberi makan dan pakaian kepada ibu itu menurut cara yang sepatutnya. Tidaklah diberatkan seseorang melainkan menurut kemampuannya. Janganlah menjadikan seseorang ibu itu menderita kerana anaknya, dan (jangan juga menjadikan) seseorang bapa itu menderita kerana anaknya; dan waris juga menanggung kewajipan yang tersebut (jika si bapa tiada). kemudian jika keduanya (suami isteri mahu menghentikan penyusuan itu dengan persetujuan (yang telah dicapai oleh) mereka sesudah berunding, maka mereka berdua tidaklah salah (melakukannya). Dan jika kamu hendak beri anak-anak kamu menyusu kepada orang lain, maka tidak ada salahnya bagi kamu apabila kamu serahkan (upah) yang kamu mahu beri itu dengan cara yang patut. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah, serta ketahuilah, sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu lakukan. Al- Baqarah : 233


Berbicara pula tentang gaya hidup kini kononnya kahwin sudah menjadi nombor dua. Buat kepada diluar sana yang menganggap sedemikian, ada juga risiko yang muncul sekiranya dalam 30 hingga 40 tahun masih lagi belum mengandung iaitu endometriosis.

Dari Anas r.a katanya:”Beberapa orang sahabat Nabi SAW bertanya kepada para isteri baginda tentang amal ibadah baginda ketika sedang bersunyi diri (sendirian). Setelah mendapat jawapan, maka di antara para sahabat itu ada yang berkata:”Aku tidak akan berkahwin!” Sebahagian lagi berkata,:”Aku tidak akan makan daging” Yang lain pula berkata :”Aku tidak akan tidur di atas kasur (tempat perbaringan).” Mendengar ucapan para sahabat itu, Nabi SAW serta merta memuji Allah SWT, lalu baginda bersabda:”Bagaimanalah cara mereka berfikir sehingga mereka bercakap begini dan begitu. Padahal aku sendiri solat, tidur, puasa, berbuka bahkan aku bernikah. Sesiapa yang benci kepada cara hidup (sunnahku) maka dia tidak termasuk golonganku.

(Bukhari)

Khulasah

Adapun masih lagi berlaku risiko penyakit ini, ia adalah dari Allah SWT. Bukanlah bermaksud untuk menakutkan, sekadar menyatakan Islam itu menepati penghidupan kita. Setiap apa yang berlaku mempunyai hikmah disebaliknya. Sekadar membuka mata kita, kadang-kadang leka tentang apa yang berlaku disekeliling kita. Penulisan saya ini masih lagi dalam peringkat mencuba dan masih lagi perlu diperkemaskan serta idea itu masih lagi perlu dikembangkan. Andai ada salah dan silap dalam penulisan saya, silalah komen yang membina. Semoga dirahmati Allah...

1.      Pertumbuhan tisu abnormal, iaitu proliferasi tisu yang tidak sama dengan pertumbuhan tisu yang normal yang dikenali sebagai tumor( peringkat awal)
2.      Mekanisme perlindungan yang bertujuan menyingkirkan bahan yang menyebabkan kecederaan sel

June 12, 2010

Insan Itu


Insan itu 
Khusyuk dalam solatnya

Insan itu,
Menjauhi dari perkara sia-sia

Insan itu
Menunaikan zakatnya

Insan itu
Menjaga maruah dirinya

Insan itu
Menjaga amanah dan janjinya

Insan itu
Memelihara  solatnya

Insan itu
 Dijanjikan Jannatul Firdausi buatnya

Insan itu
Siapakah ia?
Aku, Kamu atau Dia?

Nukilan : Qudsia Aaminah 12 Jun 2010 2:30pm
  

" Sesungguhnya berjayalah orang yang beriman" [23:1]

June 11, 2010

Diri ini


Diri ini,

Terus mencari,

Erti sebuah kehidupan diredhai

Hilangnya membawa seribu satu komplikasi

Diri ini,

Bisakah aku temuinya lagi,

Sampai bila aku harus begini,

Adakah ku akan merasainya kembali

Diri ini,

Mendambakan sentuhan Ilahi

Menagih kasih seorang murabbi

Dalam mencari hakikat Cinta Hakiki

Blog Ini Akan Direhatkan?


Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarkatuh,
Barakallahu fiika (semoga Allah merahmati mu)

Segala puji hanyalah bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala, semoga Shalawat dan Salam atas nabi terakhir Muhammad Shalallahu 'alaihi wa salam, tidak ada nabi setelah baginda Shalallahu 'alaihi wassalam, semoga Shalawat dan Salam atas keluarga baginda, shahabat baginda dan orang – orang yang mengikuti Sunnah baginda sampai akhir zaman.

(Hadiah buat sahabat-sahabatku, Terimalah bunga Tulip ini)

Macam penggunaan ayat tajuk entry salah je. (^_^) Memandang ini merupakan "Final Sem" saya, Masa untuk menelaah pelajaran perlu dimanfaatkan dengan sepenuhnya. Bukan tiada entry baru yang bakal disajikan buat sahabat-sahabat saya, cuma "posting entry" mungkin akan berkurangan sikit.(Tambah-tambah sekarang sedang mencari cara untuk memvariasikan penulisan di blog ini)..(^_^) Kadang-kadang empunya blog ini rasa "keboringan" terhadap penulisannya..


P/s : Abaikan penggunaan bahasaku ini.. Sedang melayan "Lab Report Cytopathology AKA Cytology II"..
"BAHASA JIWA BANGSA"


June 6, 2010

Warkah Ke Syurga

~Assalamualaikum, kutujukan buat sahabat-sahabatku yang tersayang~


video

Kegagalan Itu....

Buat pertama kali, penulisan saya kali ini bersifat peribadi sedikit. Namun saya berharap supaya mengambil luahan hati saya sebagai kata-kata semangat untuk terus memperbaiki diri kita kearah mencapai redha Illahi.


Tahun 2006, telah mencatat satu sejarah bagi saya apabila saya telah diterima untuk temuduga untuk menyambung bidang perubatan di Russia. Untuk pengetahuan, MRSM menyediakan satu skim pelajar cemerlang kepada pelajar-pelajar yang cemerlang dalam percubaan SPM. Di sinilah, bermula tarbiah dari Allah buat saya. Ya Allah hanya tuhan sahaja yang mengetahui betapa gembiranya saya. Setelah itu, bermulalah proses temuduga. ”Medic di Russia” merupakan salah satu impian sejak saya tingkatan dua lagi. Melihat betapa bangganya guru-guru akan ”Senior” saya yang berpeluang menyambung pelajaran ke Russia. Saban hari penantian saya, akhirnya saya akur dengan keputusan temuduga tersebut. Betapa kecewa diri ini, tapi saya terus berpegang mungkin ini bukan untuk saya. Mungkin rezekiku pada keputusan SPM.


Tanggal 12 Mac 2007, keputusan SPM diumumkan.Pada kebiasaannya saya lebih suka menelefon pihak maktab terlebih dahulu untuk mengetahui. Buat kali kedua, saya rebah tersungkur di saat saya mendapat keputusan SPM. Mungkin keputusan saya tidaklah seteruk kalau dibandingkan dengan sahabat-sahabat lain.Tapi begitulah manusia, tidak pernah merasa cukup dengan rezeki yang dikurniakan oleh Allah. Jahilnya saya pada masa itu. Mungkin terlampau memasang angan yang tinggi hingga lupa adanya perkataan ” jatuh”. Dari situ, saya mula berfikir ”Ya Allah adakah aku tidak berhak mendapatkan apa yang aku inginkan”. ” Apakah salahku Ya Allah”. Timbunan bisikan-bisikan yang menghantui diri ini, alhamdulillah saya dikurniakan seorang ayah yang tidak pernah jemu memberi semangat buat saya dan seorang ibu yang sanggup menemani saya di saat saya tersungkur. Walaupun begitu, semestinya kita dapat membaca riak wajah ibubapa kita apabila diri kita merupakan anak yang contoh buat adik-adik kita.


” Maafkan along abah dan ma, along dah sedaya upaya berusaha untuk yang terbaik”


Lebih kurang 2 minggu saya mendiamkan diri. Tatkala bersendirian, air mata ini jatuh ke bumi. Alhamdulillah rezeki Allah itu luas, saya ditawarkan temuduga ke korea untuk program diploma kejuteraan under JPA. Sekali lagi, ianya hanya tinggal kenangan. Buat sekali lagi diri ini memujuk hati untuk terus cekal. Pernah diri ini merasa amat lemah untuk menempuh dugaan ini.


Bertambah sedih lagi, permohonan UPU tidak dapat sama sekali. Hanya tinggal tawaran untuk melanjutkan pelajaran ke Kolej Matrikulasi **. Saya membawa diri dengan harapan yang baru untuk memperbaiki diri saya. Setiap kali solat, hanya betemankan air mata. Hanya memohon dari Mu, supaya diberi kekuatan supaya menempuh dugaan. Saya berjanji pada diri saya, saya akan berusaha lebih daripada yang pernah saya usahakan.


InshaAllah abah dan ma, Along akan berusaha dan terus berusaha..Tak kan along kecewakan abah dan ma”


Tibalah peperiksaan akhir untuk semester satu. Setelah selesai menduduki peperiksaan, penantian keputusan peperiksaan. Buat kali pertama ayah dan ibu saya berjauhan dari kami sekeluarga kerana menunaikan haji. Tapi cukuplah doa dari kedua ibubapa saya mengiringi saya untuk menempuh peperiksaan. Keputusan peperiksaan ditampal seawal tengah malam, itupun pelajar lelaki sudah mengetahui keputusan mereka. Keesokan hari, saya masih ingat lagi dalam kuliah biologi, seorang demi seorang masuk ke kuliah dengan pelbagai reaksi. Ada yang menangis, ada seolah-olah tidak mempunyai perasaan dan ada juga tersenyum. Saya pada masa itu mengambil keputusan untuk melihat keputusan peperiksaan saya selepas kuliah. Bimbang takut tidak dapat mengawal emosi dan menganggu kosentrasi saya untuk menimba ilmu.


Setelah selesai kuliah, saya masih ingat kuliah masa itu di dewan kecil 2, terus ke ”notice board” untuk melihat keputusan exam saya. MS0718523***, PNGS **. Ya Allah, terasa ingin ku rebah di dalam kekalutan manusia. Allah, betapa sedihnya diri ini. Tidak saya sangka saya rebah sekali lagi. Buat kali ini, saya sudah tidak tahu bagaimana untuk bangun. Seolah-olah fikiran ini terlampau kosong. Disitu juga, deraian air mata jatuh ke bumi. Perjalanan saya dari dewan kuliah hinggalah blok C, ditemani air mata. Perkara pertama yang terlintas ibubapa saya. Memandangkan ibubapa saya berada di tanah suci, saya hanya menghantar SMS kepada mereka.


” Abah, along dah tahu nak buat gano doh. I’ll ready give my best, but I didnt get it. Along rasa kali ni Along dah tak tahu nak bangun”


Sepanjang hari itu, hanya bertemankan air mata. Saya mula memikirkan, kalau sem ni aku dah dapat **, kalau sem depan dapat **, jumlah semuanya pun ** Bermacam ”kalau” keluar dari hati ini. (Untuk pelajar program satu tahun hanya ada dua sem sahaja)


Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:”Mukmin yang kuat lebih disukai oleh Allah daripada mukmin yang lemah. Namun pada kedua-duanya ada kebaikan. Berjaga-jagalah terhadap perkara yang boleh mendatangkan kebaikan kepada engkau, pintalah pertolongan daripada Allah. Sekiranya engkau ditimpa sesuatu musibah, maka jangan engkau berkata:”Sekiranya (kalau) aku lakukan begini maka sudah pasti lain yang berlaku. Tetapi katakanlah:”Itu merupakan takdir Allah dan Dia melakukan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya ‘kalau’ akan membukakan pintu amalan syaitan.”

Riwayat Muslim


Satu panggilan telefon dari abah, seiingat saya perkataan yang diluahkan kepada abah saya adalah ”Maaf abah, along kecewakan abah dan ma”. Saya menangis sepuas hati kepada abah dan ma. Berkat doa abah dan ma dari tanah suci, kesedihan saya beransur hilang. Abah telefon saya buat kali kedua,


” Abah dan ma tahu anak abah nga ma wat molek doh. Kadang-kadang bukan semua kita mahu adalah sesuai untuk kita. Ingat, kita hanya mampu wat terbaik, tapi Allah menentukan. Abah nok along kuat dan redha dengan takdir Allah. Mungkin kalu Allah bagi kejayaan kepada along masa ni, along jadi lupa dan lalai akanNya”


Saya sedikit terubat dengan kata-kata dari abah saya masa itu. Dekat seminggu juga rasa diri ini ke kuliah hanya sekadar menghadirkan jasad sahaja. Setelah berdoa kepada Allah, tergerak hati ini untuk meninggalkan kolej matrikulasi. Rasanya sudah tidak mampu untuk menanggung kekecewaan ini.


Two roads diverged in a yellow wood,
And sorry I could not travel both
And be one traveler, long I stood
And looked down one as far as I could
To where it bent in the undergrowth;

Then took the other, as just as fair
And having perhaps the better claim,
Because it was grassy and wanted
wear;
Though as for that, the passing there
Had worn them really about the same,

And both that morning equally lay
In leaves no step had trodden black
Oh, I kept the first for another day!
Yet knowing how way leads on to way,
I doubted if I should ever come back.

I shall be telling this with a sigh
Somewhere ages and ages hence:
two roads diverged in a wood, and I --
I took the one less traveled by,
And that has made all the difference.



Sahabat-sahabat banyak memberi semangat untuk terus berjuang di bumi kedah ini. Kali ini dengan bantuan dari jawapanMu, Ya Allah, saya mengambil keputusan untuk meninggalkan kolej matrikulasi. Bukan bermaksud saya berputus asa. Ya Allah jauh sekali...


”...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir"

(Yusuf : 87)


Kini, saya melanjutkan pelajaran saya disebuah Institut Pengajian Tinggi **. Saya telah memulakan kembali dari bawah. Tarbiah dari Allah itu indah. Semakin lama semakin merindui ujian dariNya. Saya hanyalah insan yang lemah dan memerlukan sentuhan dan belaian dari Maha Pencipta. Alhamdulillah, aku bersyukur pada mu Ya Rabb, kerana setiap ujian yang ditempuhi mempunyai hikmah disebaliknya. Alangkah indahnya Ya Rabb setiap sentuhanMu dan ingatanMu mengajar aku untuk mencintaiMu dengan lebih mendalam”


Ku akui kelemahan diri,

Ku akui kekurangan ini,

Dan ku kesali atas kejahilan ini..


”...Dan boleh jadi kamu membenci kepada sesuatu perkara padahal ia baik bagimu dan boleh jadi kamu suka pada sesuatu padahal ia buruk bagimu. Dan (ingatlah) , Allah jualah Yang Mengetahui ( semuanya itu)..”(Al-Baqarah- 216)


When you think you fail, Remember this,

Failing doesnt mean I'm a failure, it just mean I haven't yet suceeded

Failing doesn't mean, I've accomplished nothing, it just mean I've learned something

Failing doesn't mean I've been fool, it just mean I dare to try

Failing doesn't mean I dont have what it takes, it just mean I must do thing differently next time

Failing doesn't mean I'm inferior, it just mean I'm not perfect

Failing doesn't mean I'll never make it, it just mean I need more patient

Failing doesnt mean I'm wrong, it just mean I must find a BETTER WAY.....

STILL

.....ALLAH KNOWs What's the Best For Us.....

June 5, 2010

Surat Cinta Buat Jiwaku

Surat ini kutujukan untuk diriku sendiri serta sahabat-sahabat tercintaku yang insyaAllah tetap mencintai Allah dan RasulNya di atas segalanya, kerana hanya cinta itu yang dapat mengalahkan segalanya, cinta hakiki yang membuat manusia melihat segalanya dari sudut pandangan yang berbeza, lebih bermakna dan indah.


Surat ini kutujukan untuk hatiku dan hati sahabat-sahabat tercintaku yang kerap kali terisi oleh cinta selain dariNya, yang mudah sekali terlena oleh indahnya dunia, yang terkadang melakukan segalanya bukan keranaNya, lalu di ruang hatinya yang kelam merasa senang jika dilihat dan dipuji orang, entah di mana keikhlasannya.

Maka saat merasakan kekecewaan dan kelelahan kerana perkara yang dilakukan tidak sepenuhnya berlandaskan keikhlasan, padahal Allah tidak pernah menanyakan hasil. Dia akan melihat kesungguhan dalam berproses.


Surat ini kutujukan pula untuk jiwaku serta jiwa sahabat-sahabat tercintaku yang mulai lelah menapaki jalanNya ketika seringkali mengeluh, merasa dibebani bahkan terpaksa untuk menjalankan tugas yang sangat mulia. Padahal tiada kesakitan, kelelahan serta kepayahan yang dirasakan oleh seorang hamba melainkan Allah akan mengampuni dosa-dosanya.


Surat ini kutujukan untuk roh-ku dan roh sahabat-sahabat tercintaku yang mulai terkikis oleh dunia yang menipu, serta membiarkan fitrahnya tertutup oleh maksiat yang dinikmati, lalu di manakah kejujuran diletakkan? Dan kini terabailah sudah nurani yang bersih, saat ibadah hanyalah sebagai rutin belaka, saat jasmani dan fikiran disibukkan oleh dunia, saat wajah menampakkan kebahagiaan yang penuh kepalsuan.


Cuba lihat disana! Hatimu menangis dan meranakah?
Surat ini kutujukan untuk diriku dan diri sahabat-sahabat tercintaku yang sombong, yang terkadang bangga pada dirinya sendiri. Sungguh tiada satupun yang membuat kita lebih di hadapanNya selain ketakwaan.


Padahal kita menyedari bahawa tiap-tiap jiwa akan merasakan mati, namun kita masih bergulat terus dengan kefanaan. Surat ini kutujukan untuk hatiku dan hati sahabat-sahabat tercintaku yang mulai mati, saat tiada getar ketika asma Allah disebut, saat tiada sesal ketika kebaikan berlalu begitu sahaja, saat tiada rasa takut padaNya ketika maksiat dilakukan, dan tiada merasa berdosa ketika menzalimi diri sendiri dan orang lain.


Akhirnya surat ini kutujukan untuk jiwa yang masih memiliki cahaya meskipun sedikit, jangan biarkan cahaya itu padam. Maka terus kumpulkan cahaya itu hingga ia dapat menerangi wajah-wajah di sekeliling, memberikan keindahan Islam yang sesungguhnya hanya dengan kekuatan dariNya


"Ya..Allah yang maha membolak-balikkan hati, tetapkan hati ini pada agamaMU, pada taat kepadaMu dan dakwah di jalanMu "



Wallahualam bisshawab Semoga dapat membangkitkan iman yang sedang mati atau jalan di tempat, berdiam diri tanpa ada sesuatu amalanpun yang dapat dikerjakan. Kembalikan semangat itu sahabat- sahabat tercintaku.. ... Ada Allah dan orang-orang beriman yang selalu menemani di kala hati "lelah".

SUMBER